Perbedaan NJOP Dan NPOP

Perbedaan NJOP Dan NPOP

Membeli rumah dan membuat sebuah rumah tentunya menjadi manifesting setiap orang. Dalam jual beli rumah Pekanbaru. Anda akan menemukan kewajiban dan administrasi lain dalam pembiayaannya. Jual beli rumah Pekanbaru tentunya menjadi salah satu momentum dalam pengikat antara penjual dan pembeli. Sebagai warga negara yang baik, tentunya kita harus melakukan kewajiban-kewajiban wajib pajak. Terutama dalam kepemilikan properti yakni Pembayaran pajak secara berkala. Namun, apa perbedaan pajak NJOP dan NPOP? Lantas apa perbedaan NJOP dan NPOP artikel berikut akan membahasnya untuk Anda

Bagi Anda yang tengah melakukan jual beli rumah Pekanbaru, pastikan untuk mempercayakan jual beli rumah Pekanbaru Anda bersama Bahtera Puan Property. Kami adalah agent properti terpercaya, aman, dan sudah berlegalitas. Segera hubungi kontak kami untuk jual beli rumah Pekanbaru terbaik Anda.

Perbedaan NJOP Dan NPOP

NJOP (Nilai Jual Objek Pajak) dan NPOP (Nilai Perolehan Objek Pajak) adalah dua istilah yang berkaitan dengan perpajakan properti di Indonesia. Berikut adalah perbedaan antara keduanya:

  • NJOP (Nilai Jual Objek Pajak)

NJOP adalah nilai yang ditetapkan oleh pemerintah setempat untuk properti tertentu, seperti tanah dan bangunan, sebagai dasar perhitungan pajak properti. NJOP biasanya dihitung berdasarkan perkiraan nilai pasar properti pada saat tertentu dan dapat berubah dari waktu ke waktu. NJOP digunakan untuk menghitung Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) yang harus dibayarkan oleh pemilik properti.

  • NPOP (Nilai Perolehan Objek Pajak)

NPOP adalah nilai jual aktual dari properti pada saat transaksi jual-beli atau saat transaksi properti lainnya, seperti sewa atau hibah. NPOP merupakan nilai sebenarnya dari properti tersebut, yang mungkin berbeda dengan NJOP. NPOP digunakan untuk menghitung Pajak Penghasilan (PPH) yang harus dibayarkan atas keuntungan dari transaksi properti, seperti keuntungan dari penjualan properti.

Baca Juga : Mengenal Apa Itu APHB Dan Fungsinya

Peraturan perpajakan properti dan nilai NJOP serta NPOP dapat berubah dari waktu ke waktu dan dapat bervariasi diberbagai daerah di Indonesia. Oleh karena itu, sebaiknya selalu memeriksa peraturan pajak terbaru dan berkonsultasi dengan otoritas pajak atau ahli perpajakan jika Anda memiliki pertanyaan khusus tentang properti Anda.

Perbedaan Pembayaran NJOP Dan NPOP

Pembayaran NJOP (Nilai Jual Objek Pajak) dan NPOP (Nilai Perolehan Objek Pajak) terkait dengan dua jenis pajak yang berbeda di Indonesia, yaitu Pajak Bumi dan Bangunan (PBB) dan Pajak Penghasilan (PPH). Berikut adalah perbedaan dalam pembayaran kedua jenis pajak ini:

  • Pembayaran PBB (Pajak Bumi Dan Bangunan)
  1. NJOP PBB adalah pajak yang dikenakan atas kepemilikan properti seperti tanah dan bangunan di Indonesia. Dasar perhitungan PBB adalah NJOP yang ditetapkan oleh pemerintah setempat untuk properti tersebut.
  2. NJOP biasanya jauh lebih rendah daripada nilai pasar aktual (NPOP) dari properti.Pemilik properti harus membayar PBB berdasarkan NJOP yang ditetapkan oleh pemerintah daerah setiap tahun. Besaran tarif PBB dapat berbeda-beda di setiap daerah.
  • Pembayaran PPH (Pajak Penghasilan)

Berdasarkan NPOP PPH adalah pajak yang dikenakan atas keuntungan yang diperoleh dari transaksi properti, seperti jual beli rumah Pekanbaru atau sewa properti Pekanbaru. Dasar perhitungan PPH adalah NPOP, yaitu nilai jual aktual dari properti pada saat transaksi. PPH atas keuntungan dari transaksi properti dibayarkan oleh pihak yang memperoleh keuntungan tersebut, seperti penjual atau pemilik yang mengalami keuntungan kapital. Tarif PPH berbeda-beda tergantung pada jenis transaksi dan jumlah keuntungan yang diperoleh.

  • Pembayaran PBB

Anda akan menggunakan NJOP yang ditetapkan oleh pemerintah daerah sebagai dasar perhitungan pajak tahunan yang harus Anda bayarkan sebagai pemilik properti. Sedangkan dalam pembayaran PPH, Anda akan menggunakan NPOP sebagai dasar perhitungan pajak atas keuntungan yang Anda peroleh dari transaksi properti, dan pembayaran ini akan terjadi saat terjadinya transaksi tersebut.

Penting untuk selalu memahami peraturan pajak yang berlaku dan berkonsultasi dengan otoritas pajak atau ahli perpajakan jika Anda memiliki pertanyaan khusus tentang pajak properti atau pajak penghasilan yang terkait dengan properti serta ingin melakukan jual beli rumah Pekanbaru. 

Bergabunglah dengan Diskusi

Compare listings

Membandingkan